PlayUp Mencari Sanksi Hukum Terhadap Mantan CEO AS Setelah Gagal Menghasilkan 17K Email
bloger

PlayUp Mencari Sanksi Hukum Terhadap Mantan CEO AS Setelah Gagal Menghasilkan 17K Email

Pengacara PlayUp telah mengajukan mosi di pengadilan federal untuk meminta sanksi terhadap Dr. Laila Mintas, mantan CEO operator taruhan olahraga AS. Itu setelah dia gagal menghasilkan 17.000 pesan email yang dia diskusikan dalam deposisinya.

PlayUp
Iklan untuk PlayUp di arena hoki Prudential Center yang digunakan oleh New Jersey Devils. Perusahaan game yang berbasis di Australia itu menggugat Dr. Laila Mintas, mantan CEO AS, dan meminta sanksi terhadapnya. Perusahaan menyatakan dia gagal memberikan salinan lebih dari 17.000 email yang dia klaim miliknya. (Gambar: Setan Jersey Baru)
Seruan untuk sanksi diajukan pekan lalu di Pengadilan Distrik AS di Nevada. Ini adalah putaran terbaru dalam perselisihan hukum pahit antara operator taruhan olahraga yang berbasis di Australia dan Mintas, yang telah mengajukan gugatan balik dalam kasus tersebut.

Menurut mosi 14 Juli, Mintas mengakui di bawah sumpah selama deposisi 23 Juni bahwa dia masih memiliki 17.000 pesan dari waktunya di PlayUp di laptop pribadinya. Dia mengatakan pesan-pesan itu termasuk konfirmasi bahwa perusahaan game menerima $1,2 juta Mintas yang diinvestasikan di perusahaan saat dia masih menjadi karyawan.

Pengajuan PlayUp mengatakan bahwa pengacara Mintas sedang bekerja untuk mendapatkan pesan dari Mintas sebagai bagian dari upaya penemuan dalam kasus tersebut. Namun, pada 11 Juli, mereka menjawab bahwa Mintas tidak lagi memiliki akses ke pesan tersebut, karena dia tidak dapat mengakses akun email perusahaan lamanya melalui Outlook.

Amanda Brookhyser, seorang pengacara yang mewakili PlayUp, menuduh Mintas dalam mosi mengambil “risiko yang diperhitungkan” untuk tidak mengungkapkan apa yang mewakili enam kali volume dokumen yang dia serahkan dalam penemuan.

Mintas telah bermain cepat dan lepas dengan kewajiban penemuannya dalam kasus ini dan sekarang telah merampas dokumen dan bukti, ” tulis Brookhyser.

Spoliated berarti bukti telah dihancurkan, diubah, atau gagal dipertahankan.

PlayUp ingin Mintas untuk menutupi biaya hukum yang diperlukan untuk menulis mosi sanksi dan mengambil deposisi baru darinya. Perusahaan juga ingin melarangnya menyebutkan email dalam kasus PlayUp atau klaim balasannya. Ia juga meminta pemeriksaan forensik atas biaya Mintas atas perangkatnya untuk menentukan apakah ada bukti lain yang masih belum diungkapkan.

Mintas Kehilangan Akses, Pengacaranya Mengklaim
Menurut transkrip deposisi, Mintas mengatakan kepada pengacara PlayUp bahwa email disimpan di laptopnya, dan bahwa dia tidak terhubung ke server mantan majikannya. Mintas juga mengatakan bahwa PlayUp masih memiliki akses ke dokumen yang sama juga.

Namun, Jennifer Braster, pengacara Mintas, mengatakan kepada pengacara PlayUp dalam email 11 Juli bahwa Mintas tidak dapat lagi mengakses emailnya melalui Office 365 atau mengunduhnya. Itu karena akun PlayUp sudah tidak aktif lagi.

Brookhyser mengklaim dalam catatan kaki bahwa kemampuan Mintas untuk mengakses server mantan majikannya sekitar tujuh bulan setelah kepergiannya menunjukkan “pelanggaran kewajiban fidusia dan spionase perusahaan” lainnya.

Dalam sebuah pernyataan kepada Casino.org Kamis, Braster mengatakan tanggapan Mintas terhadap mosi sanksi akan diajukan minggu depan, dan bahwa mereka “berniat untuk menentang keras dan menetapkan posisi faktual kami sebagai tanggapan.”

Tentang PlayUp v. Sampel
PlayUp mengakhiri pekerjaan Mintas pada 30 November lalu pada hari kontraknya berakhir. Perusahaan juga mengajukan gugatan federal terhadapnya pada hari yang sama. Gugatan itu mengatakan dia meremehkan perusahaan itu kepada CEO FTX, pertukaran cryptocurrency yang sedang mempertimbangkan untuk membeli perusahaan game. Ia juga mengatakan Mintas berusaha untuk menggulingkan CEO PlayUp Global Daniel Simic dan mengancam akan menghubungi regulator game.

Pada bulan Januari, Mintas mengajukan gugatan baliknya. Dia mengklaim bahwa kesepakatan FTX berjalan ke selatan karena ketentuan tambahan yang dimasukkan Simic dalam proposal. Itu menambahkan $ 105 juta ke apa yang awalnya merupakan kesepakatan $ 450 juta. Dia juga menuduh para pemimpin perusahaan melakukan penipuan dan sumpah palsu.

Divisi AS PlayUp saat ini menawarkan taruhan olahraga di New Jersey dan Colorado. Setelah memutuskan hubungan dengan Mintas, perusahaan mengumumkan bahwa Ketua dan CEO Monmouth Park Dennis Drazin akan turun tangan untuk menjabat sebagai ketua perusahaan di AS.

https://paitosdy.top/
https://paitosgp.link/
https://pengeluaranhk.top/
https://pengeluaransdy.xyz/
https://pengeluaransgp.top/
https://resultsdy.org/
https://resultsgp.top/
https://totobethk.info/
https://totobetsdy.top/
https://totobetsgp.org/